id

Menengok Kampung di Buffer Zone KEK Tanjung Lesung, punya Potensi tapi Sayang

By  Nov 06, 2017 | 02:03
Suasana di Kampung Patikang. Berada di wilayah penyangga KEK Tanjung Lesung, kondisi permukiman warga di kampung tersebut memprihatinkan. (Foto: Engkos Kosasih/Banten Hits)

Pandeglang - Kampung Patikang merupakan salah satu kampung yang berada di Desa Citeureup, Kecamatan Panimbang, Kabupaten Pandeglang. Sekitar 30 Kepala Keluarga (KK) menetap di kampung tersebut. Mayoritas warganya bermata pencaharian sebagai nelayan.

BACA JUGA: Nelayan di Kabupaten Pandeglang Berhenti Melaut

 

Berada di buffer zone (wilayah penyangga) Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung, Kampung Patikang dinilai memiliki potensi menjadi kampung wisata. Sayangnya, sebagian besar warga di Kampung Patikang hidup dalam kondisi ekonomi kekurangan. Bahkan tidak sedikit, tempat tinggal warga yang tak layak huni.

"Seperti halnya di taman wisata alam Mangrove Jakarta Utara agar warganya bisa sejahtera, apalagi ini berada di wilayah penyangga KEK Tanjung Lesung," kata Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Putri Gundul Desa Citeureup, Deden, saat berbincang dengan Banten Hits, Minggu (5/11/2017).

Rumah warga di Kampung Patikang berdiri di atas rawa dengan tanaman Mangrove yang tumbuh hingga ke sekelilingnya. Musim hujan dan air laut pasang menjadi kekhawatiran warga. Pasalnya, permukiman dengan rumah yang terbuat dari material kayu dengan pondasi umpak tersebut kerap menjadi langganan banjir.

BACA JUGA: 70 Rumah Tak Layak Huni di Desa Muruy Pandeglang Butuh Perbaikan

Jembatan terbuat dari kayu dan bambu bekas bagan nelayan tanpa pegangan menjadi sarana warga untuk beraktivitas, terutama saat musim hujan.

"Pikarunyaen lamun usim hujan, sendalna sok dijingjing bae ku sabab ledok (kasihan kalau musim hujan, sandal dilepas karena becek) makanya warga sukarela bikin jembatan," kata Ujang Uta, salah seorang warga.

Sulitnya mendapat air bersih menjadi salah satu persoalan yang hingga kini masih dihadapi warga. Hanya sebuah sumur di dekat sawah yang menjadi andalah warga mendapatkan air untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

BACA JUGA: Krisis Air, Bupati Pandeglang Minta Warganya Mandi Satu Kali Sehari

Ujang mengaku, warga yang tidak memiliki jamban di dalam rumah terpaksa Buang Air Besar (BAB) di sebuah jamban yang dibuat dari bambu di jembatan.

"Kalau mau BAB ya di jamban itu," tuturnya.(Nda)

Ayoo Berlangganan Berita Kami